Oct 5, 2021
0

Strategi umum bagi banyak perusahaan adalah mengakuisisi atau berinvestasi di perusahaan lain yang sedang membangun solusi, daripada membangun semuanya dari awal.

Beberapa berpendapat ini bahkan lebih terjadi ketika datang ke teknologi blockchain, karena kumpulan bakat yang terbatas di industri yang baru lahir ini.

Di sisi lain, untuk banyak kasus penggunaan yang ada dalam pikiran perusahaan, blockchain menyentuh arsitektur IT perusahaan. Ini tidak selalu merupakan masalah yang sederhana dengan memasukkan solusi eksternal. Mengintegrasikan teknologi ini seringkali membutuhkan pengetahuan mendalam tentang sistem internal.

Dalam upaya untuk memahami bagaimana perusahaan publik besar menghadapi tantangan ini, beberapa peneliti melakukan penelitian tentang inisiatif blockchain mereka, teknologi yang digunakan, tim/karyawan dalam peran terkait blockchain, dan investasi yang dilakukan di perusahaan blockchain.

Pada artikel ini kita melihat investasi blockchain dari 100 perusahaan publik teratas dan menyoroti beberapa statistik utama.

Investasi Blockchain oleh 100 perusahaan publik teratas

Pada September 2021, 36 dari 100 perusahaan publik teratas telah berinvestasi di total 101 perusahaan blockchain melalui 140 putaran investasi. Perusahaan-perusahaan blockchain ini aktif di 29 industri.

Investor paling aktif berdasarkan jumlah perusahaan blockchain yang mereka investasikan adalah Alphabet/Google dengan 23 investasi, Citigroup (15), Mastercard (13), Goldman Sachs (13), Samsung (11) dan Visa (9).

Dalam banyak kasus, penelitian ini tidak dapat menentukan berapa banyak uang yang telah diinvestasikan oleh perusahaan-perusahaan ini, karena mereka berpartisipasi dalam putaran pendanaan dengan banyak investor lain, dan saham individu mereka tidak diungkapkan kepada publik.

Sebagai proksi dari ini, kita dapat melihat ukuran putaran yang diikuti oleh 100 perusahaan teratas, yaitu total $3,5 miliar. Tentu saja ada banyak peserta di setiap putaran, sehingga akan sulit untuk menentukan berapa banyak setiap perusahaan yang berinvestasi ke dalam sebuah proyek jika mereka tidak mengungkapkan hal ini. Selain itu, 48 dari 140 putaran memiliki ukuran yang tidak diketahui, dan tidak ada jaminan bahwa 100 perusahaan publik teratas ini menginvestasikan jumlah rata-rata per putaran. Tapi ini tidak boleh diabaikan, karena mereka tetap mendanai putaran tersebut.

Kami memutuskan untuk meninggalkan putaran pendanaan dari perusahaan yang 1) menutup dan mengembalikan dana kembali ke investor (yaitu Basis), 2) perusahaan dengan putaran pendanaan rendah dan menghentikan operasi.

Berdasarkan perkiraan ini, kami sampai pada gambaran umum berikut.

Kami memutuskan untuk meninggalkan putaran pendanaan dari perusahaan yang

  1. menutup dan mengembalikan dana kembali ke investor (yaitu Basis),
  2. perusahaan dengan putaran pendanaan rendah dan menghentikan operasi.

Berdasarkan perkiraan ini, kami sampai pada gambaran umum berikut.

Kasus penggunaan apa yang diinvestasikan oleh 100 perusahaan publik teratas?

101 perusahaan blockchain yang menerima investasi aktif di 83 kasus penggunaan yang berbeda. Yang paling populer dari kasus penggunaan ini adalah:

  • 25 dari perusahaan berfokus pada infrastruktur blockchain.
  • 22 dari mereka menawarkan solusi pembayaran
  • 22 perusahaan menyediakan layanan perusahaan
  • 21 perusahaan menawarkan berbagai layanan blockchain
  • 12 dari perusahaan tersebut berfokus pada solusi Pasca-Perdagangan di pasar modal, topik yang telah kami bahas secara luas dalam penelitian kami yang lain
  • 10 perusahaan adalah solusi penyimpanan yang memungkinkan penyimpanan aset digital

Menerima dana dari 100 perusahaan publik teratas

Venture Capitalists biasanya adalah investor paling aktif di perusahaan blockchain. Namun perusahaan terbesar di dunia juga memperhatikan dan berinvestasi di perusahaan blockchain.

Untuk perusahaan mana pun, menerima investasi dari 100 perusahaan publik teratas adalah kepercayaan yang sangat besar. Investasi mungkin terjadi karena investor melihat masalah yang mereka miliki di sisi perusahaan, dan menyadari bahwa ada pasar yang lebih besar untuk memecahkan masalah ini.

Alasan lain mungkin karena mereka ingin membantu perusahaan blockchain ini untuk memprofesionalkan layanan mereka sehingga mereka dapat mendukung perusahaan dengan lebih baik. Atau mereka ingin mereka mengembangkan solusi yang akan menurunkan biaya dan meningkatkan kecepatan berbisnis.

About author

Azis Saimima

Writer and observer of the financial world, especially cryptocurrency since 2018. Actively follow developments in the world of technology and also international geopolitics.