Feb 1, 2021
0

Pakar kripto Rusia lainnya telah memperingatkan tentang bahaya Bank Sentral negara yang mengeluarkan apa yang disebut rubel digital, mengklaim bahwa baik konsumen maupun bank belum dijual dengan gagasan menggunakan fiat digital.

Dalam wawancara dengan AB News, Viktor Dostov, Ketua Asosiasi Uang dan Pengiriman Uang Elektronik Rusia dan kepala Pusat Teknologi Buku Besar Terdistribusi di Universitas Negeri St.Petersburg, mengatakan bahwa pengguna akhir kemungkinan besar akan menoleh ke arah digital. solusi pembayaran rubel.

Dostov berpendapat bahwa mata uang digital bank sentral Rusia (CBDC) akan lebih "nyaman dan lebih murah" daripada platform pembayaran yang ada.

Namun, dia menambahkan bahwa "daya tarik beralih ke rubel digital" bagi banyak konsumen lain akan "jauh dari jelas".

Dostov menyatakan bahwa alternatif yang dikeluarkan bank komersial konvensional menjadi lebih mudah dari sebelumnya untuk digunakan akhir-akhir ini, dengan menggunakan kode QR dan antarmuka bebas kontak. Dia juga berpendapat bahwa bank umum kemungkinan akan menolak gagasan berbagi data tentang transaksi mereka (dan pelanggan mereka) secara langsung dengan Bank Sentral.

Selain itu, katanya, warga biasa kemungkinan akan menjadi "prihatin" bahwa adopsi rubel digital besar-besaran akan memungkinkan "transparansi penuh pembayaran [Rusia] untuk negara, menciptakan" database yang terpusat " dari pengeluaran.

Dia mengklaim sektor keuangan "masih belum yakin" tentang "kebutuhan dan keuntungan" dari CBDC, "baik untuk diri mereka sendiri maupun untuk pelanggan dan pengguna di masa depan."

Namun, Dostov menunjukkan bahwa Bank Sentral sangat ingin melanjutkan rencananya, yang menurutnya akan memungkinkannya untuk memastikan, misalnya, bahwa pembayaran kesejahteraan dan sistem kesejahteraan secara umum, tidak mengalami penyalahgunaan. Pakar menambahkan bahwa rubel digital dapat memastikan bahwa pembayaran tunjangan anak, misalnya, hanya dihabiskan di toko yang menjual produk untuk anak-anak.

Peluncuran bisa dilakukan “dalam beberapa tahun mendatang,” katanya. Bank Sentral berharap untuk menguji coba token nanti pada tahun 2021. Dan dalam menghadapi tekad Bank Sentral, bank dan lainnya secara bertahap menjauh dari gagasan untuk menolak peluncuran CBDC, tetapi malah berpikir tentang "bagaimana bank akan bertahan hidup" dalam paradigma baru ini dan "layanan baru apa yang dapat dilakukan oleh bank. sediakan untuk mengganti pendapatan yang hilang ”jika rubel digital diterbitkan.
 

 

About author

CHAINSIGHT

Chainsight adalah media untuk memberikan informasi yang terkini tentang perkembangan Blockchain dan Cryptocurrency. Anti-Centralization | Anti-Fractional Reserved | Anti-Fiat |