Jul 25, 2022
0

Twitter telah menggugat Elon Musk untuk memaksanya membeli platform seharga $ 44 miliar, menurut dokumen pengadilan yang dipublikasikan pada Selasa malam.

Pekan lalu, Musk menarik diri dari perjanjian, menyatakan kekhawatiran bahwa ada akun bot dan spam di platform. Akibatnya, Twitter menyewa Watchell, Lipton, Rosen & Katz LLP dalam persiapan untuk gugatan, yang diajukan di negara bagian Delaware AS.

"Setelah memasang tontonan publik untuk memainkan Twitter, dan setelah mengusulkan dan kemudian menandatangani perjanjian merger yang ramah penjual, Musk tampaknya percaya bahwa dia - tidak seperti setiap pihak lain yang tunduk pada undang-undang kontrak Delaware - bebas untuk berubah pikiran, buang sampah sembarangan. perusahaan, mengganggu operasinya, menghancurkan nilai pemegang saham, dan pergi,"

bunyi gugatan itu.

Pengajuan kemudian menyatakan:

"Twitter berhak atas kinerja spesifik kewajiban tergugat berdasarkan perjanjian merger dan untuk mengamankan bagi pemegang saham Twitter manfaat dari tawar-menawar Musk. Musk dan entitasnya harus diperintahkan dari pelanggaran lebih lanjut, diperintahkan untuk mematuhi kewajiban mereka untuk bekerja demi memuaskan segelintir orang. kondisi penutupan, dan memerintahkan untuk menutup pada kepuasan kondisi tersebut."

Kemarin, sebuah surat atas nama Twitter menyoroti bahwa langkah Musk untuk mengakhiri kesepakatan itu "tidak sah dan salah."

Gugatan setebal 62 halaman itu merinci hubungan Musk yang sedang berlangsung dengan perusahaan.

"Daripada menanggung biaya penurunan pasar, seperti yang disyaratkan oleh perjanjian merger, Musk ingin mengalihkannya ke pemegang saham Twitter,"

katanya.

"Ini sesuai dengan taktik yang telah diterapkan Musk terhadap Twitter dan pemegang sahamnya sejak awal tahun ini, ketika dia mulai mengumpulkan saham yang tidak diungkapkan di perusahaan dan terus mengembangkan posisinya tanpa pemberitahuan yang diperlukan."