Sep 30, 2021
0

Apakah Bitcoin adalah komoditas? Hal ini, menurut sebagian besar badan pengatur termasuk CFTC.

Tetapi apakah Bitcoin adalah komoditas penyimpan nilai (SoV)? Itu tampaknya menjadi konsensus saat ini. Sebagian besar investor memperlakukannya seperti itu, dan menyebutnya "Emas 2.0."

Nah, jika itu masalahnya, maka Bitcoin harus mengikuti model stock-to-flow. Setidaknya sampai tingkat tertentu. Model mengukur jumlah total “stok” – Bitcoin, dalam hal ini – tersedia saat ini terhadap “aliran” produksi baru untuk mendapatkan rasio stok-ke-aliran. Rasio itu mengkuantifikasi kelangkaan. 

Menurut pencipta model, analis terkenal PlanB, “ kami tidak berada di dekat puncak pasar bull ini, menurut model S2FX dan sinyal on-chain. Dan model stock-to-flow memprediksi bahwa, dalam waktu dekat, Bitcoin akan mencapai setidaknya $100K. Dan modelnya masih utuh, ini masih berlaku

Beberapa orang khawatir tentang stabilitas relatif beberapa bulan terakhir, dan apa pengaruhnya terhadap proyeksi harga mereka. Yang lain merayakan bahwa Bitcoin telah berada di atas $50K selama sebulan penuh dan segala sesuatu yang berimplikasi. 

Kembali ke model PlanB, perhatikan bahwa dia mengatakan "s2fX" di tweetnya. Analis menawarkan dua model. Model "s2f" adalah deret waktu dan hanya mempertimbangkan stok-ke-aliran Bitcoin. Model "s2fX" lebih baru, ini bukan deret waktu, dan mempertimbangkan data BTC, emas, perak, berlian, dan real estat. Yang pertama memperkirakan $100K pada akhir siklus ini, yang kedua naik menjadi $288K. 

Sekarang, meskipun data tampaknya berkorelasi dengannya, model stok-ke-aliran tidak terbukti, apalagi diterima secara universal. Tahun lalu, ekonom Alex Kruger mengatakan kepada Forbes, “ Seluruh model bersandar pada asumsi yang salah bahwa ada kointegrasi antara harga dan kelangkaan. “

Manajer dana Nico Cordeiro juga menambahkan, mengatakan dalam blog perusahaannya, “ Dari sudut pandang teoretis, model ini didasarkan pada pernyataan yang agak kuat bahwa kapitalisasi pasar USD dari barang moneter (misalnya emas dan perak) berasal langsung dari tingkat pasokan baru mereka. Tidak ada bukti atau penelitian yang disediakan untuk mendukung gagasan ini. ” 

Cordeiro juga mengklaim bahwa harga emas tidak mengikuti model stock-to-flow selama lebih dari 100 tahun.