Jun 27, 2022
0

Proyek peniru akan sulit untuk meniru cara Bored Apes dan pemiliknya mengembangkan komunitas digital jenis baru.

“Komunitas yang dibayangkan” adalah istilah yang diciptakan oleh ilmuwan politik Benedict Anderson pada awal 1980-an untuk mengkritik bagaimana kita mendefinisikan dan memikirkan bangsa.

“Komunitas harus dibedakan, bukan dengan kepalsuan/keasliannya, tetapi dengan gaya di mana mereka dibayangkan,”

tulisnya.

Anderson berpendapat bahwa gagasan tentang suatu bangsa dibayangkan karena mengandung rasa persekutuan atau “persahabatan horizontal” antara orang-orang yang seringkali tidak saling mengenal atau bahkan belum pernah bertemu.

Kata-kata ini mungkin tampak abstrak, atau bahkan tidak relevan dengan tempat seperti internet. Namun, mereka terdengar akrab ketika mencoba memahami Bored Ape Yacht Club (BAYC).

Di crypto, mungkin sulit untuk mengetahui apa yang nyata. Dan kata “komunitas” telah kehilangan banyak maknanya karena penerapan liberal.

Tetapi komunitas yang bermunculan di sekitar 10.000 gambar kartun kera yang tampak bosan ini tidak dapat disangkal.

Itu tidak sedikit karena gaya di mana pencipta proyek, Yuga Labs, telah mengolahnya. Sekarang perusahaan menguangkan — dan Bored Apes menjadi arus utama. Hanya dalam setahun, waralaba ini telah menginspirasi film-film Hollywood, acara TV, buku, lini pakaian, dan bahkan restoran bertema. Itu juga membuat Yuga mendapat penilaian $ 4 miliar.

Keberhasilan perusahaan dengan Kera-nya telah menetapkan standar untuk koleksi NFT dan mengilhami banyak proyek peniru. Tetapi akan sulit untuk meniru gaya yang dibayangkan Yuga tentang komunitas Bored Apes — atau dampak budaya yang telah dibuatnya.

'Tujuan untuk berkumpul'
Yuga Labs dibuat oleh tim yang terdiri dari empat orang dengan nama samaran: Gargamel, Gordon Goner, Emperor Tomato Ketchup, dan No Sass. (Awal tahun ini, Buzzfeed News mengungkapkan bahwa nama asli Gargamel dan Gordon Goner adalah Greg Solano dan Wylie Aronow. Yuga Labs kemudian mengkonfirmasi identitasnya, dan Tomato Ketchup dan No Sass mengungkapkan nama depan mereka sebagai Kerem dan Zeshan.)

Goner mengatakan kepada Rolling Stone tahun lalu bahwa dia dan tiga pendirinya terinspirasi oleh komunitas pecinta kripto yang berkembang di platform seperti Twitter dalam beberapa tahun terakhir. Orang-orang yang tertarik dengan dunia NFT, katanya, “mendambakan tujuan untuk berkumpul.”

Memang, Kera sendiri hanyalah langkah pertama dalam apa yang telah menjadi latihan rumit dalam pembangunan dunia digital.

Kisahnya secara resmi dimulai pada April 2021, dengan posting yang relatif sepi di Twitter.

“Mengumumkan Bored Apes Yacht Club! 10.000 #NFT unik di mana setiap Kera merangkap sebagai keanggotaan klub digital dengan manfaat khusus anggota. Untuk peluang memenangkan Bored Apes:

Ikuti @boredapeYC
Retweet Ini
Sukai dan Komentari tweet ini.”


Awalnya, Apes dijual seharga 0,08 ETH. Jumlah yang sekarang tampak remeh ini dengan cepat dikalahkan di pasar sekunder. Harga dasar koleksi mencapai titik tertinggi sepanjang masa di 152 ETH pada April 2022, sebelum naik ke sekitar 72 ETH pada pertengahan Juni di tengah penurunan pasar yang lebih luas.

Pada hari-hari awal, ketika Yuga bekerja untuk memberi anggota komunitas cara baru untuk menggunakan Kera mereka, pemegang NFT yang didambakan berjejaring melalui Twitter.

Banyak pemegang mengubah Kera mereka menjadi gambar profil mereka, yang membantu mereka menemukan satu sama lain. Tagar #ApeStrongTogether dan #ApeFollowApe menghasilkan lebih banyak koneksi.

Veratheape, seorang anggota BAYC yang membeli keranya tak lama setelah mint, memuji kamar mandi BAYC — ruang online khusus anggota — sebagai bagian dari apa yang mengikat kerumunan bersama.

“Itu adalah cara untuk berkumpul selama pandemi,”

kata Vera, yang sekarang secara teratur mengadakan pertemuan langsung dengan pemegang Bored Apes lainnya.

Di "Bathroom", pengguna dapat menambahkan satu piksel baru ke "dinding" virtual setiap 15 menit untuk membuat lukisan kelompok. Produksi massal ini mencakup penggambaran piksel Homer Simpson, Donkey Kong dari Mario Kart, Charmander, dan karakter video game lainnya, serta hal-hal yang mungkin Anda lihat tertulis di kios kamar mandi IRL, seperti penis atau kata-kata “fuck Trump. ” Ruang, yang merupakan salah satu aspek pertama dari "utilitas" Yuga yang dibangun ke dalam koleksi NFT, terus berkembang hingga hari ini.

'Bathroom' BAYC pada 8 Oktober 2021.

Kredit: @dragonseller88

Seiring berjalannya waktu, beberapa koneksi Kera ini telah tumpah ke kehidupan nyata juga.

Pesta untuk pemegang Bored Ape bertepatan dengan konferensi crypto yang lebih besar seperti Paris Blockchain Week atau Bitcoin 2022 di Miami. Untuk akses, pengguna harus masuk ke dompet mereka dan membuktikan Kera mereka sebenarnya Kera mereka saat memesan.

Vera mengatakan bahwa beberapa pemilik kera datang ke acara ini dengan berpakaian seperti kera yang mereka miliki.

“Acara IRL adalah lapisan kepercayaan lain, Anda melakukan sendiri melaluinya.”

'Budaya NFT OG'
Hal lain yang menyatukan para pemegang kera adalah rasa identitas bersama — di dunia NFT dan bahkan dalam budaya populer.

“Budaya kera yang bosan adalah budaya NFT OG,”

jelas Leo Chen, pemegang kera lainnya. “Bagian 'bosan' itu penting karena lebih ekspresif daripada punk. Itu adalah proyek pertama yang membawa lebih banyak emosi dan detail ke NFT-nya,” tambahnya.

Aspek visual dari identitas Bored Ape menyatu dengan yang kurang nyata.

Dalam wawancara langka dengan The D3 Network, CEO Yuga Labs Nicole Muniz mengatakan bahwa merek Bored Apes menarik orang-orang yang “ingin menjadi bagian dari budaya” dan “ingin menjadi bagian dari hal dan pengalaman inovatif berikutnya.”

Desentralisasi, katanya, adalah kunci untuk dapat menentukan identitas Anda sendiri di web3. Bagian dari ini memungkinkan Kera untuk menumbuhkan identitas online yang ada secara terpisah dari struktur lain. Dalam praktiknya, itu berarti pemegang kera dapat melakukan apa yang mereka inginkan dengan kekayaan intelektual yang terkait dengan NFT.

BAYC memiliki keunikan di antara proyek-proyek NFT, karena memungkinkan pemegang Bored Apes untuk melakukan apa pun yang mereka suka dengan gambar tersebut. Proyek NFT populer lainnya, seperti CryptoPunks, lebih ketat. (Kebetulan, Yuga Labs membeli kekayaan intelektual untuk CryptoPunks pada bulan Maret.)

Grup pop NFT metaverse pertama di dunia, KingShip, mungkin tidak akan pernah terjadi tanpa pemegang yang memiliki hak komersial atas Kera mereka. Universal Music mengumumkan pembentukan band pada November tahun lalu, dipelopori oleh "label Web3 generasi berikutnya" 22:22.

"Kingship" terdiri dari Kera Mutan (lebih lanjut tentang ini nanti) dan tiga Bored Apes. Manajer mereka memanggilnya Kera Tidak Semua.

Kingship.

Kredit: Grup Musik Universal

Celine Joshua, yang bekerja dalam konten dan strategi di Universal Music, merancang perjanjian tersebut. Sekarang dia berencana untuk mengarahkan grup pada pembuatan NFT, musik, dan produk "berbasis komunitas" baru. Pemilik Bored Ape dan Mutant Ape akan memiliki akses awal ke semua NFT KingShip, pengalaman, dan pemilihan naratif.

Lalu ada Jenkins si Valet; Bored Apes dengan NFT untuk dijual, buku yang akan datang yang ditulis hantu oleh penulis terkenal, dan pasukan sekitar 4.100 pemilik kera lainnya mendaftar melalui lisensi untuk berpartisipasi dalam proyek.

Dua teman, dengan nama kode SAFA (@seeapefollowape) dan Valet Jones, membuat karakter tersebut pada Mei 2021, mengikuti awal BAYC mint. Yang dibutuhkan hanyalah sebuah ide, beberapa ribu dolar untuk membeli Kera secara langsung, dan hibah komunitas sebesar $2.000 dari Yuga.

Headshot asli Jenkins the Valet.

“Kami mulai membicarakan gagasan bahwa avatar NFT bisa seperti karakter, mereka bisa benar-benar terpisah dari manusia yang mengelola akun tersebut,”

kata Valet Jones.

“Seperti, mereka bisa eksis dengan sendirinya.”

Selama setahun terakhir, Jenkins telah mendapatkan agen Hollywood, klub penggemar setia, dan sekarang sejumlah pendukung modal ventura. Proyek ini menghasilkan $12 juta dalam bentuk uang VC, dari investor seperti a16z, Dapper Labs, dan musisi Lionel Richie. Pendanaan lain datang melalui penjualan NFT “ruang penulis”, di mana pengguna membayar 0,04 ETH pada pencetakan awal.

Menurut bio Twitter Jenkins, dia sedang menulis "NFT generatif komunitas" pertama, sebuah memoar "ceritakan semua", yang akan ditulis hantu oleh penulis Neil Strauss. Strauss dikenal luas sebagai orang di balik buku terlaris "The Game," yang telah mempopulerkan istilah "pick-up-artist" dan mencatat masa-masanya di "komunitas rayuan".

Buku baru Jenkins akan diproduksi dengan konten dari pemiliknya serta oleh pemegang NFT ruang penulis. Klub dalam klub ini memberikan akses ke portal online, terutama ruang di mana anggota dapat memberikan suara pada keputusan plot dan melisensikan IP mereka sendiri ke buku tersebut. Ini memberi pemegang kendali atas "cerita yang mendefinisikan metaverse," menurut halaman OpenSea proyek. Dengan tingkat keanggotaan yang berbeda, proyek akan mendistribusikan pakaian khusus anggota dan memberikan tingkat otonomi yang berbeda tergantung pada NFT mana yang telah dibeli.

“Kami percaya, sepenuh hati, bahwa generasi berikutnya dari karakter rumah tangga akan lahir di blockchain,”

kata Valet Jones.

Planet para kera
Kerajaan Jenkins the Valet yang berkembang mungkin sekilas tentang apa yang akan datang. Apa pun metaversenya, Yuga telah mencoba membangunnya sejak tak lama setelah meluncurkan Bored Apes.

Pertama, memperkenalkan karakter baru.

Pada Juni 2021, Yuga mendirikan Bored Ape Kennel Club (BAKC). Ini adalah koleksi turunan baru, yang terdiri dari 10.000 NFT lebih lanjut yang dikirimkan ke dompet pemegang BAYC. Ini adalah anjing digital unik yang "dikembangbiakkan" sebagai sahabat Kera. Pada saat ini adalah novel. Hal semacam ini kini telah menjadi bagian umum dari lanskap NFT.

Proyek kedua mencapai dompet kolektor pada akhir Agustus, dengan iterasi berikutnya: Mutant Ape Yacht Club (MAYC). Ini sedikit lebih rumit.

Yuga Labs mulai membuat 20.000 makhluk baru ini. Sepuluh ribu dari mereka akan memberi penghargaan kepada pemilik Bored Apes dengan NFT baru berdasarkan ciri-ciri Bored Apes asli mereka, yang dibuat dengan memaparkan Kera yang ada ke "Serum Mutant" dengan berbagai potensi. 10.000 lainnya akan dirancang untuk menyambut pendatang baru ke dalam ekosistem Bored Apes dengan biaya masuk yang lebih rendah.

Selanjutnya, dunia Bored Ape mendapatkan mata uangnya sendiri: ApeCoin, diluncurkan pada bulan Maret dalam kemitraan dengan modal ventura dan perusahaan game blockchain Animoca Brands, salah satu investor Yuga. Sekali lagi, Yuga menghargai komunitasnya. Seratus lima puluh juta dari 1 miliar token dikirimkan ke dompet pemegang BAYC.

“ApeCoin DAO didukung oleh Ape Foundation, dan akan memberdayakan komunitas untuk membangun game dan layanan blockchain, menyelenggarakan acara (dalam metaverse atau IRL), dan membuat produk digital dan fisik…bersama dengan hal lain yang dapat Anda impikan,”

kata Yuga pada saat itu.

Pada puncaknya, koin memiliki kapitalisasi pasar hampir $7,5 miliar dan diperdagangkan di bursa utama — pada pertengahan Juni, nilainya mencapai $1,4 miliar. Pemegang $APE dapat berpartisipasi dalam tata kelola melalui DAO ApeCoin.

Real estat digital adalah bagian berikutnya. Pada bulan Mei, Yuga mengadakan penjualan tanah untuk Otherside, dunia virtual berbasis blockchain. Proyek ini menjual semua 55.000 NFT tanah “Otherdeed” yang tersedia dalam waktu tiga jam setelah penjualan publiknya. Terburu-buru untuk membeli menghancurkan blockchain Ethereum.

Penawaran hanya menerima ApeCoin. Dibanderol dengan harga 305 ApeCoin, bernilai sekitar $5.800 pada saat pencetakannya, ia menghasilkan 16,7 juta ApeCoin ($317 juta), menjadikannya sebagai NFT mint yang memecahkan rekor. 45.000 token yang tersisa akan dikirimkan ke pemegang BAYC dan MAYC NFT yang ada.

Ada apa di Sisi Lain?
Di mana Otherside — dan Yuga Labs sendiri — pergi dari sini adalah dugaan siapa pun. Yuga Labs menolak untuk diwawancarai untuk bagian ini.

Seperti biasa, iblis ada dalam detailnya. Dengan penurunan tanah metaverse Otherside terbaru, tampaknya cetakan kecil sudah menimbulkan pertanyaan tentang model bisnis yang berkembang dan kemitraan Yuga dengan Animoca.

Seperti dicatat oleh Punk 6529 di Twitter, Otherdeeds, yang merupakan kunci untuk mengklaim tanah di Sisi Lain, adalah objek pertama di alam semesta Yuga tanpa hak komersial yang diberikan kepada pemegangnya. Kontrak baru hanya menawarkan hak non-komersial, dengan Animoca sebagai counterparty.

Screenshot dari video promo Otherside.

Selain itu, Kodas, makhluk yang hidup di Sisi Lain, hanya dapat diklaim dengan membeli sebidang tanah. Pemilik telah diberikan hak komersial untuk ini, tetapi dengan bahasa yang lebih ketat daripada kontrak BAYC sebelumnya.

Hak hanya tersedia sebagai bagian dari lisensi dan tunduk pada perjanjian, yang bertentangan dengan Bored Apes dan Mutan gratis untuk semua, yang menyatakan "Anda memiliki Bored Apes, Seni, sepenuhnya." Kontrak tersebut juga membatasi pemilik Koda untuk membuat NFT turunan dari makhluk mereka.

Ini menunjukkan bahwa realitas digital Yuga akan memiliki batasan kekayaan intelektual. Tapi apa karakteristik lain yang akan dimilikinya? Jenis perdagangan apa yang akan terjadi di sana? Jenis permainan apa yang akan dimainkan? Apakah akan dapat diakses melalui augmented reality dan atau virtual reality? Apakah ini eksklusif untuk pemegang Yuga NFT?

Satu hal yang jelas: fondasinya adalah komunitas imajiner Yuga tentang Bored Apes, dan pemegang setia mereka.