Oct 5, 2021
0

CFTC menuduh pertukaran tersebut menawarkan produk kripto ilegal tanpa mendaftar ke agensi.

Kraken akan membayar $ 1,25 juta untuk menyelesaikan biaya dengan Commodity Futures Trading Commission (CFTC) yang menawarkan layanan transaksi aset digital margin ilegal dan tidak mendaftar sebagai pedagang komoditas berjangka (FCM) dengan badan pengatur.

CFTC menemukan Kraken melanggar Undang-Undang Pertukaran Komoditas dengan menawarkan produk kripto yang dipinggirkan antara Juni 2020 dan Juni 2021 tanpa mendaftar sebagai Pasar Kontrak yang Ditunjuk (DCM) atau FCM. Entitas yang berharap untuk mendaftarkan atau memperdagangkan produk berjangka harus mendaftar sebagai FCM, sementara lisensi DCM diperlukan untuk menawarkan produk berjangka.

Kraken mempertahankan hak asuh tunggal atas aset yang dipinggirkan, menurut siaran pers CFTC .

“Selama periode yang relevan, Kraken menawarkan kepada pelanggan potensial dan yang sudah ada di AS kemampuan untuk masuk ke dalam transaksi komoditas ritel yang dimarginalkan di bursanya,” perintah yang dikeluarkan oleh CFTC. “Perdagangan marjinal tersedia untuk setiap orang AS yang disetujui Kraken untuk akun pengguna.”

Berdasarkan ketentuan penyelesaian, Kraken akan membayar denda $ 1,25 juta dalam waktu 30 hari dan berhenti menawarkan jenis margin ini kepada orang AS. Pertukaran juga melepaskan haknya untuk setiap sidang atau peninjauan pengadilan.

Komisaris CFTC Dawn Stump mengumumkan dalam sebuah pernyataan yang setuju bahwa mungkin sulit bagi Kraken untuk mematuhi undang-undang yang diberikan panduan saat ini seputar masalah seperti "pengiriman aktual" aset digital.

Stump mengatakan tidak jelas bagaimana Kraken dapat diatur sebagai FCM, mencatat bahwa "belum pernah terjadi sebelumnya" bagi sebuah perusahaan untuk didaftarkan sebagai DCM dan FCM sekaligus. Kraken juga tidak terdaftar, menurut database NFA.

“Bagaimana Kraken akan diatur sebagai FCM tidak sepenuhnya jelas, karena banyak aturan Komisi yang mengatur regulasi FCM tradisionalnya tidak sesuai dengan peran Kraken sebagai pertukaran,” katanya.

Komisaris mengusulkan untuk membuka prosedur pembuatan aturan untuk memberikan “aturan jalan” yang jelas untuk dipatuhi oleh bursa dan entitas kripto lainnya.

Dalam sebuah pernyataan, juru bicara Kraken mengatakan, “Kami menghargai bahwa penyelesaian hari ini mengakui kerja sama dan keterlibatan kami dalam masalah ini. Kami berkomitmen untuk bekerja dengan regulator untuk mencoba memastikan aturan yang mengatur aset digital menciptakan level playing field secara global – yang memungkinkan ruang kripto di AS berkembang, sekaligus melindungi kepentingan individu dan integritas industri.”

Kraken “mencari kejelasan” seputar panduan perdagangan margin CFTC dan mulai secara proaktif membatasi produk marginnya pada Juni 2021, kata pernyataan itu.

“Seperti yang diakui oleh Komisaris Stump dalam persetujuannya , tindakan penegakan ini terjadi tanpa adanya jalur yang diartikulasikan dengan jelas untuk menawarkan produk margin spot kepada investor ritel. Kami percaya bahwa jalan seperti itu akan menguntungkan industri aset digital AS dan investor AS secara tertulis. Kraken berharap dapat terlibat secara produktif dalam isu-isu ini di masa depan,” kata pernyataan itu.