Jan 30, 2022
0

Segera, Facebook dan Instagram memungkinkan Anda menggunakan NFT sebagai gambar profil, dan Meta kemungkinan akan membangun pasar token yang tidak dapat dipertukarkan di mana pengguna dapat membuat dan memperdagangkan token yang dapat dikoleksi.

Ini bisa melontarkan industri yang sudah booming ke arus utama, tetapi itu juga bisa berarti risiko besar karena konglomerat mendapatkan lebih banyak kekuatan dan bertujuan untuk membersihkan namanya dengan mengubah citra dan meluncurkan produk populer.

Saat perusahaan teknologi teknologi berlomba untuk "mendukung" industri yang menjanjikan keuntungan miliaran, The Financial Times melaporkan bahwa perusahaan Meta, sebelumnya dikenal sebagai Facebook, sedang mendiskusikan kemungkinan membangun pasar NFT dan mencari prototipe yang memungkinkan pengguna untuk mencetak dan menjual token yang tidak dapat dipertukarkan.

Kabarnya, tim di Facebook dan Instagram juga sedang “menyiapkan fitur” yang bisa digunakan untuk menampilkan NFT sebagai foto profil media sosial. Ini kemungkinan akan memberikan perbedaan baru antara menampilkan NFT asli dan JPG, sehingga meningkatkan kesukaan pemegang NFT untuk membual tentang kepemilikan.

Perusahaan telah tertarik pada NFT untuk sementara waktu sekarang. Tahun lalu, CEO Instagram Adam Mosseri menyatakan bahwa perusahaannya “secara aktif mengeksplorasi NFT dan bagaimana kami dapat membuatnya lebih mudah diakses oleh khalayak yang lebih luas.”

FT menambahkan bahwa "upayanya berada pada tahap awal dan masih bisa berubah". Tetapi platform NFT OpenSea baru saja melampaui angka $3,5 miliar dari volume perdagangan Ether bulanannya untuk pertama kalinya, menembus lebih dari $169 juta dalam volume perdagangan untuk setiap hari, sehingga pesaing tidak akan berpaling dan ini sangat masuk akal untuk Meta untuk menguangkan.

Namun, Facebook telah secara luas dituduh mengutamakan keuntungan sebelum orang, membahayakan keamanan pengguna, dan sangat berpengaruh, terutama bagi generasi muda. Skandal telah menyebabkan perusahaan kehilangan popularitas selama bertahun-tahun, tetapi pengguna selalu dapat kembali untuk bergabung dengan kegemaran baru.

Upaya baru dari Meta ini diyakini sebagai dukungan arus utama terbesar untuk industri NFT, tetapi berapa biayanya?

Apakah Meta mendukung NFT atau akankah NFT mendukung tujuan perusahaan?

Novi adalah dompet mata uang digital Meta. Sumber FT mengklaim itu akan menjadi "penting untuk rencana" karena "Banyak fungsi pendukung yang berkaitan dengan Novi akan memberi daya pada NFT."

Dompet diluncurkan pada Oktober 2021 sebagai perpanjangan dari Proyek Diem Stablecoin (sebelumnya dikenal sebagai Libra). Ini segera menimbulkan kekhawatiran karena risiko yang ditampilkan produk Meta.

Senator AS Brian Schatz (D-Hawaii), Sherrod Brown (D-Ohio), Richard Blumenthal (D-Conn.), Elizabeth Warren (D-Mass.), dan Tina Smith (D-Minn.) tidak mempercayai Facebook untuk melindungi data pengguna atau bertanggung jawab atas platform pembayaran.

Mereka segera mendorong kembali peluncuran. "Kami mendesak Anda untuk segera menghentikan pilot Novi Anda dan berkomitmen bahwa Anda tidak akan membawa Diem ke pasar," kata mereka dalam surat terbuka yang ditujukan kepada CEO Mark Zuckerberg.

Surat itu menambahkan: "Selain risiko yang ditimbulkan produk seperti Diem terhadap stabilitas keuangan, Anda belum memberikan penjelasan yang memuaskan tentang bagaimana Diem akan mencegah aliran keuangan gelap dan aktivitas kriminal lainnya."

Sebagai tanggapan, proyek stablecoin Diem mengatakan kepada regulator bahwa “Diem bukan Facebook. Kami adalah organisasi independen, dan Novi dari Facebook hanyalah salah satu dari lebih dari dua lusin anggota Asosiasi Diem. Pilot Novi dengan Paxos tidak ada hubungannya dengan Diem.”

Semuanya menunjukkan bahwa Facebook bergerak maju dengan kedua proyek: dompet Novi dan Diem. Tapi kekhawatiran perusahaan memaksakan belum hilang.

Saat mereka mengubah citra, meluncurkan produk baru, mengubah citra lagi, dan bermain dengan ide Metaverse dan kripto dan NFT, rencana mereka untuk mengalihkan fokus dari risiko memberi konglomerat begitu banyak kekuasaan atas kehidupan orang bisa berhasil.

“Facebook adalah keluarga aplikasi,” kata Mark Zuckerberg pada tahun 2015. Dan itu menjadi keluarga yang beracun.