Jul 25, 2022
0

Pengadilan Tinggi Inggris dan Wales telah mengizinkan Fabrizio D'Aloia, pendiri perusahaan perjudian daring yang berbasis di Italia, Microgame, untuk mengajukan gugatan terhadap orang-orang tak dikenal melalui non-fungible token (NFT).

Langkah ini akan memungkinkan D'Aloia untuk melayani dokumen hukum kepada orang-orang yang tidak dikenal tetapi terhubung ke dua dompet digital. Ini penting di sektor crypto, di mana penipuan dan peretasan seringkali hanya dapat dikaitkan dengan alamat dompet.

“Ini sangat penting karena menunjukkan kesediaan pengadilan untuk beradaptasi dengan teknologi baru dan merangkul blockchain dan benar-benar turun tangan untuk membantu konsumen di mana undang-undang dan regulator sebelumnya tidak bisa melakukan itu,”

Joanna Bailey, seorang pengacara asosiasi dari Giambrone & Partners LLP yang menangani kasus ini, mengatakan kepada CoinDesk dalam sebuah wawancara.

D'Aloia mengaku telah dibujuk oleh broker online untuk menyetor sekitar 2,1 juta USDT dan 230.000 USDC ke dalam dua dompet yang ternyata curang. Putusan pengadilan, kata Bailey, memungkinkan D'Aloia untuk menuntut orang-orang yang bertanggung jawab atas platform penipuan dengan mengirimkan dokumen pengadilan melalui drop NFT ke dua dompet.

Binance, Poloniex, Gate.io, OKX dan Bitkub telah diidentifikasi oleh D'Aloia sebagai pemilik crypto-nya. D'Aloia bulan lalu diberikan perintah yang melarang bursa memindahkan aset tersebut.